Ar-Rafi Day

Ar-Rafi Day

Show Room hasil karya siswa dr Tematis 1 ampe kelas gede.. ^^

Kartinian Ala TK Ar-Rafi

Kartinian Ala TK Ar-Rafi

Abis pawai keliling ke Soekarno Hatta, pose ama pak kusir~~

26 Januari 2012

Kisahku dengan beliau..

Pertama ke rumahnya, aku tidak bertemu dengan beliau..

Kedua dan menjadi pertemuan pertama kami, berbincang sejenak, dengan beliau dan juga mama..

Ketiga, keluarga kami bertemu semua, di acara yang membahagiakan, wisuda aku dan dia..

Keempat, aku menjenguknya di rumah sakit, beliau menceritakan apa yang beliau alami dengan nafas tersengal, berusaha menceritakan semuanya kepadaku.. Pertemuan yang singkat tetapi aku menyukainya.. Di saat itulah, sosok terakhir beliau yang paling teringat di dalam hatiku, di dalam otakku.. Sosok beliau yang terbaring lemah selesai operasi, dengan selang yang masing menempel di tubuhnya..

Kelima, menjadi pertemuan terakhir aku dengan beliau, mengantarkan beliau ke tempat peristirahatannya yang terakhir, tempat berbaringnya tubuh beliau untuk selama-lamanya.

Perkenalan kami yang sangat singkat, 3 tahun„ dan hanya bertemu 3 kali..

Selamat jalan Pa.. Semoga semua amal ibadah Bapa diterima oleh Allah SWT.. Semoga Allah SWT memberikan tempat yang indah untuk bapa di dekatnya..

Kami semua sayang Bapa..

Hebboh!!

Malem minggu, nne masih d Bogor, dapet sms yang menggemperkan dari Regy yang ngasi tau kalo mamanya t’Puri meninggal.. Innalillahi wa innailaihi rojiun,, semoga amal ibadah beliau di terima oleh Allah SWT.. Amiiinn..

Walhasil hari ini, Senin, t’Puri tak masuk kerjoo.. Tak apa lah, pan masih berduka.. 😐

Tadi malem pas nne lagi nyomotin mie rebus dari mangkoknya c papa, tiba2 dari rumah belakang kdengeran tante2 yang teriak-teriak minta tolong sama ibunya!

Tante              : “Ibu!! Ibu!! Tolong.. Tolongin Ibu!! Tolong!! Tolong!!”

Suami Tante    : “Baby, makan apa? Keluarin baby please!” [situ pikir c baby ngerti apa yang dy makan?!]

Baby              : “Ohook ohook” [mungkin c baby bilang, susah papa]

Tante              : “Ibuuuu.. Tolooongin buuuu!!” *sambil nangis2* [tipe orang panikan yang nemu masalah dikit dy ga bisa ngapa2in!]

Ibu                 : *kayanya baru keluar dari kamar* “Ini kenapa??” *kayanya lagi, langsung bawa c baby ke rumah sakit* [nenek yang siaga, siap antar jaga]

Lalu rumah tiba2 hening.. Entah apa yang terjadi, dan kami [keluarga saya] menyimpulkan kalo c baby tersedak maenan yang dy mainin pake mulut [maenan model baru nampaknya, maeninnya pake mulut bukan pake tangan ckckck]. Dan kami juga berkesimpulan kalo semua orang langsung pergi ke rumah sakit dan belom balik ampe tadi pagi, krn keadaan rumah masih sepi kaya pas mrk baru pergi.. Ada apa gerangan yang terjadi sesungguhnya?! Kita nantikan kabar beritanya di kemudian hari.. sekian dan terima kasih.. 🙂

[Cerita] Kisah Mengganti Waktu

Seperti biasa, Indra, seorang manajer perusahaan terkemuka di Ibu Kota, tiba di rumahnya pada pukul 9 malam. Tapi tidak seperti biasanya, Andi, putra pertamanya yang baru duduk di kelas tiga SD membukakan pintu untuknya. Tampaknya dia sudah menunggu cukup lama.

“Kenapa belum tidur?” tanya Indra sambil mencium kening anaknya. Biasanya Andi sudah terlelap tidur ketika dia pulang, dan baru terjaga bertepatan saat dia akan berangkat ke kantor di pagi hari.

Sambil membuntuti Papanya menuju ruang keluarga, Andi menjawab, “Aku nunggu Papa pulang, mau tanya gaji Papa berapa ya?”

“Kok nanya gaji Papa? Mau minta uang?”

“Enggak kok. Cuma pengin tahu” jawab  Andi singkat.

“Oke. Kamu hitung ya. Setiap hari Papa bekerja sekitar 10 jam dan dibayar Rp. 500 ribu. Setiap bulan rata-rata dihitung 25 hari kerja. Kadang Minggu Papa masih lembur. Jadi, gaji Papa dalam satu bulan berapa, hayo?”

Andi berlari mengambil kertas dan pensilnya dari meja belajar, sementara Papanya melepas sepatu dan menyalakan televisi.

Saat Indra beranjak menuju kamar untuk berganti pakaian, Andi berlari mengikutinya. “Kalau satu hari Papa dibayar Rp. 500 ribu untuk 10 jam, berarti satu jam Papa digaji Rp. 50 ribu dong” katanya.

“Wah, kamu pinter ya. Yah sudah, sekarang tidur!” perintah Indra.

Tetapi Andi tidak beranjak. Sambil menyaksikan Papanya berganti pakaian, Andi kembali bertanya, “Papa, aku boleh pinjam uang Rp. 5 ribu, nggak?”

“Sudah, jangan macam-macam. Buat apa minta uang malam-malam begini? Papa capek. Mau mandi dulu. Pergi tidur!”

“Tapi Pa…”

Kesabaran Indra pun habis. “Papa bilang tidur!” hardiknya mengejutkan Andi. Bergegas anak kecil itu pun berbalik menuju kamarnya.

Saat mandi, Indra teringat perbuatannya dan menyesali hardikannya. Usai mandi, dia pun menengok Andi di kamarnya.  Anak kesayangannya itu belum tidur. Andi didapati sedang berbaring terisak-isak pelan sambil memegang uang Rp. 20 ribu di tangannya.

Ikut berbaring dan mengelus kepala bocah kecil itu, Indra lantas berkata, “Maafkan Papa ya, Papa sayang sama Andi. Tapi memangnya buat apa sih minta uang malam-malam begini? Kalau mau beli mainan, besok kan bisa. Jangankan Rp. 5 ribu. Lebih dari itu pun Papa pasti kasih!”

“Papa, aku enggak minta uang Papa. Aku pinjam. Nanti aku kembalikan kalau sudah menabung lagi dari uang jajan selama minggu ini” jawab Andi masih terisak.

“Iya, iya, tapi buat apa?” tanya Indra lembut.

“Aku nungguin Papa dari jam 8. Aku mau ajak Papa main ular tangga. Tiga puluh menit aja. Mama bilang kalau bagi Papa, waktu itu uang. Jadi, aku mau ganti waktu Papa. Tapi tabunganku cuma Rp. 20 ribu. Karena Papa bilang satu jam  Papa dibayar Rp. 50 ribu, jadi hanya bisa setengah jam saja ganti waktu Papa, itupun harus pinjam Rp, 5 ribu dulu dari Papa.” kata Andi polos.

Indra pun terdiam. Ia kehilangan kata-kata. Dipeluknya bocah kecil itu erat-erat dengan perasaan haru. Air mata menetes di pipinya. Dia baru menyadari, ternyata limpahan harta yang dia berikan selama  ini, tidak cukup untuk ‘membeli’ kebahagiaan anaknya.

 

(sumber : http://psikologi-online.com/kisah-mengganti-waktu)

Mengerjakan sesuatu yang di tinggalkan oleh orang lain itu memang sulit yah?! Apalagi kalo si pendahulunya ga ngasih wejangan apa2 sama kita mengenai apa yang harus dikerjain selanjutnya.. Itulah nasib saya sekarang, mengerjakan sesuatu sambil meraba2, entah apa yang mesti di kerjakan? gimana caranya? kalo mau ini gmn? kalo mau itu gmn? haaaahhh,, cape.. Mau bener2 melek tapi susah, da masih remang2.. Eotteokhaji?? Membahas yang sudah dan yang akan dilaksanakan, tapi yang sudahnya itu g ada batasan waktu dari kapan.. Masa dari awal terbentuk? secara, udh bertaun2 gitu!! Gempor sajalah saya membahasnya!!

What should i do now?? really really really BINGUNGhaeyo!! o.O”

Title Eobseumnida!!

Di saat yang lain pada sibuk, nne bingung mau ngapain..

Kerjaan sih ada, tapi stuck ama  sesuatu yang org lain kerjain. Jadi ga beres2 deh!! heuheu..
Fenomena di ruangan kerja saat ini adalah, di saat Pa S**d nyetel lagu pake speaker keras2, kite2 b5, satu2 malah masang earphone sendiri.. wkwk!!

Dan skrg saya dapet tugas.. Annyeong!!